Life

Bersepeda

Gowes bermasker

Beberapa orang dan media bilang “gara-gara corona banyak muncul atlit sepeda dadakan” and I totally agree. Dulu sering ngajakin temen bersepeda waktu weekend tapi pada gak mau, sekarang malah aku yang diajakin. So happy …

Beberapa hari ini aku bersepeda di Jogja. Gak jauh-jauh, cuman keliling-keliling liat pemandangan (gedung-gedung juga). Rasanya capek banget dan bikin badan pegel-pegel karena emang dah jarang naik sepeda. Tapi tetep seneng karena nge-refresh ­pikiran banget.

Selain itu aku juga beberapa kali keinget dulu waktu SD. Pulang pergi sekolah naik sepeda sejauh kurang lebih 5 km selama 5 tahun. Mungkin emang bukan jarak yang jauh banget. Tapi penuh kenangan. Pagi-pagi jam 6 harus berangkat. Pulang sekolah jam 12 panas-panas. Kangen juga.

Dulu bisa dibilang sepeda merupakan alat transportasi, api sekarang apa masih bisa? (ya bisa lah).  Dulu masih banyak orang-orang mengunjungi suatu tempat naik sepeda. Sekarang dah jarang banget. Kayaknya sekarang sepeda lebih jadi alat olahraga daripada alat transportasi. Setuju gak?

Heliophobia

2 Komentar

  • Cahyana

    Setuju mba, saya juga ikut trending gowes belakangan ini dan akhirnya juga beli sepeda. Dulu punya sepeda lama dipake cuman buat transportasi ke sekolah aja gak dipake buat gowes santai kayak sekarang ini. Akhirnya gara2 dah beli sepeda karna ikut trending sekarang jadi sering sepedaan. Ya walaupun sekarang udah gak sebanyak dulu lagi tapi paling gak seminggu sekali saya sepedaan untuk tambahan alternatif olahraga, selain itu juga buat ngecilin perut yang membuncit juga sih mba🤣

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *