Life

Sarjana Online

Bukan foto wisuda, 2020

Alhamdulillah. Iโ€™m proudly say that Iโ€™m Shohi Khairani, S.IP. Setelah 4 tahun kuliah (belajar,  berorganisasi, dan main), akhirnya lulus juga. Kalau diinget-inget kenapa dulu ambil kuliah ini lucu juga. Awalnya gak pengen, trus disaranin orang tua, trus tiba-tiba ketrima, pengen nyoba lagi tahun depannya tapi kok nyaman sama circle-nya. Dan alhasil jalanin aja kuliah Ilmu Perpustakaan dan segala tetek bengek-nya. Yang mana seumur hidup gak pernah nyangka bakal lulus dengan cara online kayak gini.

Singkat cerita akhir tahun 2019 ini mulai ngerjain TA. Kemudian mulai muncul berita soal corona di China. Tapi waktu itu  gak mikir bakal sampe di Indonesia bahkan seluruh dunia kayak sekarang. Jadi yaudah sans aja tetep ngerjain TA. Nah, tiba-tiba awal Maret Corona masuklah ke Indonesia. Jadinya kegiatan kampus mendadak jadi online. Aku yang TA-nya hampir selesai bingung juga harus gimana. Tanpa pikir panjang orang tua nyuruh pulang kampung. Awalnya ngira bakal libur beberapa minggu doang. Jadi balik cuman bawa laptop aja. Terlanjur bawaan simple banget, ternyata dirumah sampe 6 bulan. Dan tanpa kepikiran sedikit pun, ternyata ku harus lalui sidang TA via Zoom.

Pasca sidang ternyata makin stres. Ngurus yudisium yang gak gampang karena segala-galanya online. Rasanya tuh Naudzubillah. Harus chat dosen, petugas TU, yang belum tentu langsung dibalas. Bisa jadi besoknya baru dibalas bikin tambah stres. Ditengah stres kayak gitu, muncul beberapa opini dari temen-temen yang lulus duluan. Katanya yang lulus pas corona gini gampang, sidang online gampang gak dimarah-marahin dll. Persyaratan dikurangin, kalau butuh apa-apa tinggal chat, ngumpulin via email, dsb. Bahkan kalimat penutupnya katanya orang-orang yang tidak bisa memanfaatkan kondisi saat seperti ini (padahal udah dimudahkan katanya) adalah orang-orang yang merugi. Sontak sakit banget rasanya. Sebel banget, pengen marah, tapi buat apa.

Hanya mau meluruskan ya buat temen-temen yang berpikiran lulus zaman corona tu gampang. Nyatanya susah lo. Ngechat dosen dan petugas TU itu gak langsung dibalas. Kita harus maklum juga yang ngechat beliau-beliau banyak, harus antri. Belum lagi yang susah sinyal atau gak ada kuota. Bimbingan online juga gak gampang, lebih gampang bimbingan tatap muka kaya kita ngobrol nih, enak ngobrol tatap muka apa lewat telepon dan chat? Belum lagi temen-temen yang TA-nya harus tertunda karena gak bisa penelitian, tempat penelitiannya tutup, harus ganti objek, ganti ini itu. Apa gampang?  Kalo harus banget keluar kita jadi waswas takut terpapar virus. Waktu sidang online juga gak gampang. Ada temen yang rumahnya pelosok dan harus naik bukit katanya biar dapet sinyal, sidang di alam terbuka akhirnya. Dan kalo diinget-inget lagi, aku yakin gak ada satupun diantara kita yang pengen corona muncul ke muka bumi biar bisa sidang online. Ya kan?

At the end of the day, aku percaya wawasan yang kita dapat selama kuliah lah yang menentukan kwalitas diri kita. Bukan sidang online atau offline. Mari kita saling menghargai jalan masing-masing. Setiap mahasiswa yang menyelesaikan tugas akhir (atau ujian apapun) pasti dihadapkan dengan rintangannya masing-masing. Tidak perlu iri dengki atau menganggap remeh orang lain.

Dan terakhir, aku ingin mengajak temen-temen yang baca post ini untuk berdoa semoga Virus Sars-Cov2 segera diangkat dari bumi. Semoga kita selalu sehat dan bahagia dimanapun dan kapanpun. Semangat terus temen-temen yang lagi ngerjain TA atau ujian apapun. Percayalah setelah kesusahan akan ada kemudahan.

Heliophobia

4 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *